Bikin NPWP di Kantor Pajak Purwokerto

Ah ternyata ada masanya harus punya NPWP, ga kepikiran dari dulu. Karena ada kontrak kerja yang mewajibkan punya NPWP, akhirnya dengan berat hati saya harus bikin. Sebelum bikin saya bertanya dulu ke adik ipar saya yang udah duluan bikin di Surabaya sana. Katanya gampang, ga ribet cuma pake KTP aja. Berbekal informasi dari dia saya berangkat dengan penuh percaya diri…

Bikin NPWP Online?

Tipikal orang malas itu selalu mencari cara termudah, katanya bisa bikin NPWP secara online jadi ini berita bagus buat saya sebelum pergi ke kantor pajak. Tapi setelah mendaftar dan memasukan data eh stuck dihalaman pendaftaran ga bisa lanjut kemana-mana. Mengecewakan..ah ya sudah mungkin sedang dalam perbaikan atau apa lah.

Karena bikin NPWP online tidak berhasil, cara terakhir ya bikin langsung ke kantornya di Purwokerto. Jaraknya ga terlalu jauh sih dan kantornya ber AC, cukup nyaman dan orangnya juga lumayan ramah. Di benak saya orang-orang pajak itu cuek dan ga ada yang ramah, eh ternyata lumyan lah. Patut disyukuri 🙂

Begitu sampai langsung disambut oleh pak satpam yang ramah, langsung saja saya sampaikan keperluannya untuk membuat NPWP sebagai pegawai swasta. Nanti dikasih formulir, nah diisi tuh sampai lengkap. Oya meja dan kursi untuk mengisi formulir terbatas lho dan sebisa mungkin bawa pulpen sendiri karena disini pulpen yang ada terbatas. Setelah formulir terisi dengan lengkap, minta nomor antrian ke pak satpam tadi dan tunggu sampai nomor dipanggil.

Alamat KTP dan Domisili Harus Sama

Hm..di formulir yang saya isi ada 2 alamat yang harus diisi, alamat sesuai KTP dan alamat domisili. Karena saya masih jadi kontraktor (ngontrak rumah maksudnya) jadi alamat KTP dan domisili berbeda. Karena itu saya diwajibkan membuat surat pernyataan bertanda tangan di atas materai Rp 6.000. Dan kartu NPWP itu dikirimnya ke alamat yang sesuai KTP, si petugas pajak tidak peduli dengan alamat domisili yang saya isi di formulir tadi. Ah buang-buang waktu, tau gitu saya isi alamat KTP saja 😛

Dari perusahaan saya disarankan untuk membuat NPWP sebagai pegawai swasta. Untuk persiapan saya sengaja membawa surat perjanjian kerjasama, walaupun kata adik ipar saya tidak butuh sih surat itu cukup KTP saja. Eh ternyata diminta SPK-nya, setelah dibaca-baca dia bingung dan mengatakan kalau saya ini bukan pegawai swasta tapi penyedia jasa/freelance. Setelah konsultasi dengan rekannya akhirnya si ibu tadi menetapkan sebagai pegawai swasta. Sepertinya sih ga sampai setengah jam.. tapi karena tidak sesuai dengan cerita adik ipar saya ketika dia bikin NPWP jadinya terasa lama.

Hikmah yang Bisa Diambil

Untung pak pos yang biasa kirim-kirim barang ke rumah tau kalau surat dan paket yang dikirim ke alamat lama selalu dikirimkan ke alamat yang baru. Ya lumayan kenal sama pak posnya karena dulu sering banget dapat surat dan paket. Setelah cerita ke adik ipar saya tentang “ribetnya” bikin NPWP, saya heran kenapa dia di Surabaya sana prosesnya cepat dan cuma butuh KTP. Ah ternyata dia kenal sama petugas pajak yang melayani, ya pantes saja prosesnya cepat dan mudah begitu. Punya banyak kenalan ternyata bermanfaat ya 😀

Sampai Juga

Kata adik ipar saya nomor NPWP nya bisa langsung keluar walaupun belum dapat kartunya. Tapi di kantor pajak Purwokerto tidak demikian, saya disuruh menunggu sampai kartu NPWP terkirim ke rumah katanya sekitar 1 minggu. Tapi belum sampai seminggu sih udah sampai kartunya. Sekian pengalaman saya bikin NPWP di kantor pajak Purwokerto.

Bikin-NPWP-di-Purwokerto

4 thoughts on “Bikin NPWP di Kantor Pajak Purwokerto

  1. haha, aku juga ga sengaja kalo temenku juga kerja di sana
    sebelumnya dari rumah juga deg-degan 😀
    mungkin kemudahan yang aku terima juga gara2 temanku itu, hehe
    tapi bisa juga tidak sih, tapi belum tahu juga karena emang aku belum ngecek orang lain yang ngurus NPWP di Surabaya

  2. Beda kesannya dengan saya yg barusan
    Pertama dateng ke kpp pratama purwokerto jam 9an, cuma ada 1 satpam didepan, tanya perkiran sama kantor deh..
    Lalu masuk kantor, ga ada urutan atau yg mandu, ga ada sambutan juga, akhirnya ambil antrian aja deh, setelah lama menunggu dipanggil lah ke loket 6..
    Ga disapa juga, yg ngelayanin ibu ibu, hmmm, saya maklumin dah..
    Saya buka percakapan,
    A: mau bikin npwp buat ade
    B: sebenernya ga boleh diwakilkan aturannya, udah kerja?
    A: sudah, ini berkasnya(suket ktp karna blangko ktpnya dikorupsi, suket domisili)
    B: lho formulirnya mana?
    A: formulir? Ambil dimana emang?(kan td ga ada yg mandu, ga ada tulisan urutannya kemana kemana) disana..
    B: lho adenya mana?
    A: lg dsmg
    B: nnti ttdnya?
    A: ttd? Bisa dicopy, saya kknya..
    B: g bisa gtu mas..(btw disini dokumen ditahan, diceramahin panjang lebar dah, dikira penipuan dan disalahgunakan padahal saya kakanya hmmm) suruh buat online kan ga pake ttd..
    Dokumen diserahin
    Padahal saya sengaja offline karna keluar nomor npwp dan kartu bisa cepat sampai rumah..
    Ya pgn tau juga gimana pelayanannya..
    Kendala kebanyakan yg online itu kartu tidak sampai rumah..
    Hikmah: jadi yg paling penting buat bikin npwp itu
    1. Ktp dan suket domisili(kalau beda domisili dgn ktp)
    2. Umur 18thn
    3. Kalo offline, Dateng dan isi formulir dulu baru ambil antrian
    4. Dengan adanya sistem online maka kedepan tidak akan perlu petugas pelayanan yg spt diatas itu, kurangin aja karyawannya buang buang duit negara juga tiap bulan..
    5. Kalo sistem onlinenya down ya bisa diliat brapa kerugiannya..
    Makasih

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *