Sekarang Ngepel Jadi Seru

Nagata-Spin-Mop

Ngomong soal kebersihan…di rumah mungkin saya yang paling malas bersih-bersih hee. Mungkin ini karena kebiasaan dari kecil jarang disuruh bersih-bersih jadinya tidak terbiasa. Di sekolah pun juga sama, saya paling malas kalau dapat giliran piket kelas. Yang saya kerjakan biasanya nyapu dan menghindari ngepel.

Saat bersih-bersih di lingkungan perumahan ada tetangga yang membawa alat pel yang katanya ga perlu diperas pake tangan. Sebenarnya sih udah lama tau ada alat pel seperti itu tapi belum tertarik untuk beli. Saya coba gantian ngepel pake alat itu dan ternyata seru.. Yang saya suka adalah momen disaat memeras pelnya 😀

Sekilas sih seperti pel biasa tapi fitur khusus dari alat pel tersebut adalah pemerasnya yang menggunakan gaya sentrifugal sehingga kain pel akan berkurang kadar airnya karena putaran yang cepat. Untuk menggerakkan pemerasnya harus menginjak pedal pemutar. Jadi tidak perlu memeras kain pel dengan cara manual, tangan bisa tetap kering dan bersih (ah dasar orang malas) 😛

Akhirnya saya coba cari alat pel yang serupa di toko peralatan rumah tangga. Dan ketemu Nagata Spin Mop, diantara alat pel super mop lainnya merk ini paling mahal, katanya sih kualitas plastiknya bagus dan setelah saya cek sendiri sih memang iya plastiknya bagus. Dan yah harganya memang paling mahal diantara yang lain, Rp 226.000. Selain kualitas plastiknya, desain dan warnanya juga bagus dan bonus 1 kain pel yang katanya terbuat dari bahan microfiber.

Perbedaan dari alat pel yang pernah saya pakai saat bersih-bersih di lingkungan perumahan adalah Nagata Spin Mop ini mempunyai 2 wadah terpisah untuk air bersih dan air sisa perasan. Jadi, airnya tidak tercampur dengan air kotor dari sisa perasan sebelumnya. Tapi jadi boros sih airnya harus diganti, karena setelah diperas air di wadah yang bersih akan berpindah ke wadah air kotor.

Dan yang seru dari super mop ini adalah teknik memerasnya bukan dengan menginjak pedal. Tapi langsung di alat pelnya itu sendiri, ini momen yang paling saya suka. Terkadang karena terlalu bersemangat, kain pelnya jadi terlalu kering haha. Sejak kehadiran alat pel ini, saya jadi suka ngepel kamar dan tempat lainnya. Tapi ga tau kebiasaan baru saya ini bertahan berapa lama, karena memang dari sananya kurang begitu suka bersih-bersih.

2 Comments

  1. aneh aja bacanya 😀
    biasanya kan cewek yang ngepel
    eh ga juga ding, di rumah yang bagian ngepel adek saya (cowok), haha

Leave a comment

Your email address will not be published.


*