Blogger Purwokerto Banyumas

Xubuntu Pindah ke “Rumah” Baru

Kira-kira bulan agustus kemarin saya memutuskan untuk menggunakan Xubuntu, salah satu sistem operasi Linux, menggantikan Windows 7 yang sudah lama saya gunakan.

Nah keputusan saya untuk pindah ke Xubuntu ternyata sangat tepat. Selama ini saya bekerja menggunakan laptop dengan spesifikasi low-end, prosesor dual core 1.4Ghz, terasa sangat lambat walaupun RAM nya sudah saya upgrade 4GB.

Akhirnya hari ini saya putuskan untuk membeli komponen CPU bekas yang saya rakit seminimalis dan semurah mungkin.

Beneran Minimalis, Tanpa Casing

Karena ingin menekan biaya seminimal mungkin, akhirnya saya putuskan untuk tidak pakai casing. Tapii ada kekurangannya sih rakit CPU tanpa casing…kalau mau nyalain CPU kan ga ada tombol ON/OFF, jadinya harus pake obeng atau gunting supaya pin ON/OFF di motherboardnya menyala, hee repot sih.

Prosesor: Core 2 Duo E7500 2.9GHz
RAM: DDR3 2GB
Harddisk: Pindah langsung dari laptop

Total biaya: 850.000

Xubuntu Bisa Langsung Booting!

Sebelumnya saya coba dengan harddisk yang berisi sistem operasi Windows, hm..sama sekali tidak mau booting. Tapi begitu harddisk dari laptop yang selama ini saya gunakan, saya sambungkan ke port SATA di motherboard..langsung booting dan bisa saya gunakan! Luar Biasa

Jadi semua pekerjaan dan program yang sudah terinstall bisa langsung pindah ke “rumah” baru yang lebih powerful, kerja pun jadi lebih efisien, ga perlu repot install ulang OS.

Hebat nih Linux 😀

Exit mobile version